12 Prinsip Pembelajaran Anak Usia Dini

Konsep Dasar PAUD

 

Didaksi.com−Setelah kita mengetahui ihwal hakikat anak usia dini dari ragam pendekatan, ruang lingkup, serta pandangan para tokoh pendidikan tentang anak usia dini,  maka pada tulisan ini saya akan mencoba mengurai pengaruh ragam pendangan tersebut terhadap pendekatan proses pembelajaran anak.


Baca juga:


Pada tulisan sebelumnya, saya sudah tegaskan bahwa pandangan terhadap anak akan berpengaruh pada cara kita mendekati dan mendidik anak. Ragam pandangan terhadap anak usia dini membawa implikasi terhadap proses pembelajaran. Inilah 12 prinsip pembelajaran anak usia dini.

Berorentasi Pada Kebutuhan Anak secara Holistik

Proses pembelajaran anak usia dini harus memperhatikan kebutuhan anak secara holistik. Dalam pandangan Maslow, ada lima jenjang kebutuhan anak. Pertama, kebutuhan fisiologis mencakup kebutuhan sandang, pangan, papan, serta kebutuhan biologis lainnya. Kedua, kebutuhan keamanan dan keselamatan, seperti bebas dari ancaman, tekanan, teror, dan rasa sakit. Ketiga, kebutuhan sosial, seperti memiliki teman, memiliki keluarga dan kebutuhan kasih sayang. keempat, kebutuhan harga diri, seperti kebutuhan akan diterima orang lain, dihormati orang lain, percaya diri serta harga diri. Kelima, kebutuhan aktualisasi diri, seperti kebutuhan untuk menunjukkan eksistensi dirinya.

Pendidik harus memperhatikan semua aspek kebutuhan itu agar proses pembelajaran berjalan dengan lancar. Anak-anak tak akan mampu belajar dengan nyaman ketika dirinya merasa terancam dan tertekan, merasa lapar, merasa tak dihargai serta penegasian lainnya.

Aspek kesehatan gizi, pengasuhan, pendidikan dan perlindungan harus diperhatikan oleh pendidik. Untuk memenuhi ragam kebutuhan anak yang sangat kompleks itu tentu tak cukup dengan hanya seorang guru dan pihak sekolah, tapi juga harus melibatkan semua pihak, seperti lembaga PAUD yang harus bekerjasama dengan layanan kesehatan, gizi, kesejahteraan sosial lembaga bahkan hukum hingga yang paling fundamental, yakni orangtua.

Berorentasi pada Perkembangan Anak

Pendidikan harus mengembangkan semua aspek perkembangan anak sesuai dengan keunikannya. Perkembangan anak dipengaruhi oleh banyak faktor, mulai dari faktor bawaan, pengasuhan dalam keluarga, pendidikan, kesehatan hingga asupan gizi. Meski usia anak sama tapi belum tentu tahap perkembangannya sama, ada yang cepat dan ada pula yang lambat. Pendidik dalam proses pembelajaran harus berorentasi pada perkembangan tiap-tiap anak. Proses pembelajaran boleh kolektif, tapi stimulus dan kegiatan pendukung harus memperhatikan proses perkembangan tiap-tiap anak.

Pemerintah melalui Permendikbud 137 telah membuat standar tingkat pencapaian perkembangan anak (STPPA) yang mencakup perkembangan moral-agama, fisik-motorik, kognitif, bahasa, sosial-emosional, serta seni.STPPA ini adalah sebagai out put dari lembaga PAUD nantinya. Dalam Permendikbud sudah dengan rinci tahap-tahap perkembangan minimal anak mulai dari lahir hingga usia 6 tahun. Pendidik bisa menjadikan STPPA ini sebagai pegangan untuk melihat tiap-tiap pekembangan anak berdasarkan dengan usia.

Tapi yang paling penting dalam prinsip ini adalah memperhatikan setiap perkembangan berdasarkan dengan keunikan tiap-tiap anak. Keunikan yang dimaksud adalah berdasarkan latar belakang keluarga, gen, kesehatan dan asupan gizi anak. Pendidik tidak bisa menggeneralisir perkembangan anak berdasarkan STPPA hanya berdasarkan satu aspek saja. Untuk itulah butuh ketelitian, kejelian dan kesabaran dalam melihat perkembangan serta menstimulus sesuai kemampuannya.

Belajar Melalui Bermain

Albert Einstein  menegaskan “Bermain adalah bentuk riset tertinggi.” Bermain bagi anak usia dini adalah belajar itu sendiri. Dengan bermain, aspek motorik anak aktif, bahasa anak terasah, kognitif anak berkembang dan emosi anak juga terolah. Anak belajar sosialisasi, memecahkan masalah dan mengolah emosi melalui ragam permainan. Bermain adalah proses pembelajaran yang paling bermakna bagi anak. Bermain bukan jeda atau mengisi waktu senggang anak setelah lama belajar, tapi bermain adalah belajar itu sendiri.

Pendidik anak usia dini perlu menjadikan belajar itu terasa seperti bermain agar anak-anak tak cepat bosan, tertekan dan terkendali. Belajar seakan anak bersenang-bersenang. Betapa pentingnya bersenang-senang dalam belajar karena dengan bersenang-senang, maka anak akan meningkat emosi positifnya, anak-anak akan menjadi lebih kreatif dan inovatif. Ide-ide baru itu lahir dari pikiran dan perasaan yang bebas dan penuh dengan kesenangan, buan dari tekanan dan ketakutan.

Berbasis Kecerdasan Majemuk

Penelitian dalam bidang neuroscience (ilmu tentang saraf) telah menemukan sesuatu yang menakjubkan ihwal perkembangan awal otak anak. Pada saat anak lahir, sel otak sudah terbentuk yang jumlahnya mencapai 100-200 miliar. Setiap sel itu dapat membangun koneksi dengan 20.000 sel saraf otak atau membuat kombinasi. Anda bisa bayangkan ketika kombinasi itu terjadi semua maka, 100 miliar x 20.000. Agar sel otak itu semua terbangun koneksinya, sangat tergantung pada lingkungan keluarga, sekolah dan bahkan masyarakat.

Dalam teori Multiple Intelligences, terdapat sembilan kecerdasan anak; mulai dari kecerdasan linguistik, matematik-logis, spasial, kinestetis-jasmani, musikal, intrapersonal, interpersonal, naturalis hingga kecerdasan eksistensial. Teori ini ingin menegaskan bahwa tak ada anak yang bodoh, yang ada adalah pendidik yang belum mampu melejitkan potensi kecerdasan anak karena keterbatasan metode.

Dari dua perspektif itu, saya ingin mengatakan bahwa anak usia dini adalah masa yang sangat krusial dan potensial. Krusial karena apabila keluarga atau guru tak dapat membangun lingkungan yang kondusif bagi pengasuhan dan pendidikan anak, maka akan ada triliunan koneksi sel yang layu dan berujung gagal tersambung. Sebaliknya, apabila lingkungan kondusif dan mampu membangun koneksi, maka itu akan menjadi pondasi utama untuk masa depan kecerdasan anak.

Untuk itulah, memandang anak itu harus berbasis kecerdasan majemuk agar tak muncul stigma anak yang bodoh dan terbelakang saat melihat perbedaan perkembangan anak. Dengan menjadikan kecerdasan majemuk sabagai paradigma pendidik untuk menstimulus anak, maka pendidik akan melihat anak sesuai dengan kodratnya.

Belajar secara Bertahap

Belajar secara bertahap berarti belajar dari yang paling sederhana menuju tahap kompleks, dari yang kongkrit menuju ke abstrak, dari gerakan ke verbal dan dari sendiri ke sosial. Setiap tokoh pendidikan anak usia dini mempunyai konsep tersendiri ihwal tahap-tahap belajar untuk anak; ada Piaget dengan tahap-tahap perkembangan kognitif, tahap pembelajaran ala Vygotsky, serta ragam proses pembelajaran menurut para ahli lainnya.

Poin utama dari sekian banyak pola pembelajaran dari para tokoh tersebut adalah proses pembelajaran harus berlangsung secara bertahap. Hal ini harus menjadi pegangan bagi pendidik bahwa anak usia dini proses belajar tidak langsung berpikir abstrak tanpa melalui proses berpikir kongkrit.

Pembelajaran yang Aktif

Sejatinya, anak usia dini adalah pembelajar secara aktif sejak awal. Ia banyak mengoceh, bergerak, bermain dan memindahkan barang dari satu tempat ke tempat yang lain serta banyak bertanya. Hal itu menunjukkan bahwa anak usia dini sudah menjadi pembelajar aktif sejak awal.

Pendidik anak usaha dini perlu memperkaya lingkungan belajar dan menciptakan suasana belajar yang menyenangkan serta kian menggugah rasa ingin tahu anak. Motivasi anak dan daya berpikir kritis dan kreatifnya perlu ditumbuhkan lagi dengan lingkungan yang menantang. Lingkungan yang menantang akan membangkitkan inisiatif anak.

Itulah inti proses pembelajaran aktif. Proses pembelajaran yang membuat anak melakukan sesuatu atas inisiatif sendiri, bukan karena ada instruksi dan proses pembelajaran yang mampu mengaktifkan semua aspek perkembangan anak.

Belajar melalui Interaksi Sosial

Ketika anak bertemu dengan orang lain, baik itu temannya, orangtua dan gurunya, maka sebenarnya itu terjadi proses stimulus-respon dengan baik: lingkungan memberi masukan pada anak dan anak  akan belajar untuk meniru dan mengikuti. Interaksi antara orang dewasa dan anak-anak akan memberikan input pada anak-anak.

Interaksi yang paling utama dalam konteks anak usia dini adalah hubungan dengan orangtua. Maka pendidik anak usia dini dalam konteks ini lebih pada proses mendukung anak-anak berinteraksi dengan teman sebayanya serta orang dewasa lainnya untuk menjadi sosok yang lebih mandiri. Guru mempunyai peran untuk mendorong serta menfasilitasi proses perkembangan anak.

Berorentasi pada Pengembangan Karakter Anak

Proses stimulus untuk anak usia dini juga diarahkan untuk menumbuhkan nilai-nilai karakter yang di lakukan dengan proses pembiasaan dan keteladanan. Ada beberapa nilai-nilai karakter yang termuat dalam kompetensi dasar sikap, seperti (a) menerima ajaran agama yang dianutnya, (b) menghargai diri sendiri, orang lain dan lingkungan, (c) memiliki prilaku hidup sehat, (d) sabar, (e) disiplin, (f) peduli, (g) bertanggung jawab serta berbagai karakter lainnya.

Pendidik anak usia dini bagi saya, saat ini yang perlu dikedepankan adalah menumbuhkan sikap karakter. Saya melihat orang dewasa kita sedang devisit orang-orang berkarakter. Di jalanan, kita terlalu biasa melihat pemakai sepeda motor begitu berkuasa melewati trotoar, para pejalan kaki dengan seenaknya menyebrang, orang-orang dengan mudahnya membuang sampah sembarangan hingga obral ketidakjujuran yang menjangkiti institusi pendidikan hingga institusi pemerintahan kita yang terhormat.

Semua itu adalah tentang karakter, tentang kejujuran, kesabaran, tanggung jawab, kedisiplinan dan nilai-nilai karakter lainnya yang hilang. Untuk itu, pendidik anak usia dini perlu merawat dan menyiram taman-taman itu agar tumbuh bersemi anak-anak yang berkarakter di kemudian hari.

Menggunakan lingkungan yang Kondusif

Proses pembelajaran akan berlangsung dengan baik ketika didukung oleh lingkungan yang kondusif. Lingkungan yang kondusif akan menambah gairah anak untuk belajar. Lingkungan kondusif mencakup suasana yang bagus, waktu yang cukup serta penataan ruangan. Suasana lingkungan belajar yang mendukung untuk anak meliputi: lingkungan yang memberikan perlindungan dan kenyamaan saat anak bermain, memberikan kebebasan, tersedia bahan dan alat yang lengkap untuk ide-ide anak. Sementara penataan lingkungan yang mendukung mencakup; kebersihannya terjaga, semuat alat yang ada terjaga keamanannya serta selalu ditata dengan rapi setiap selesai bermain agar anak terbiasa.

Merangsang Kreativitas Anak

Anak usia dini sejak awal sudah terlahir kreatif. Pendidik mempunyai peran untuk mengeluarkan kreativitas anak secara maksimal melalui proses pembelajarannya. Tentu kreativitas anak usia dini akan terangsang apabila proses pembelajaran berlangsung dengan sangat menyenangkan, tak merasa dibebani, menghargai inisiatif dan ide-ide anak.

Pendidik yang merangsang kreativitas anak harus dilandasi dengan pemahaman yang utuh tentang anak-anak. Jangan sampai pendidik anak secara parsial sehingga akan melahirkan label anak yang pintar dan yang bodoh. Pendidik kreatif menjadikan anak usia dini sebagai raja yang harus dilayani dengan penuh kasih sayang dan tulus. Hanya pembantu yang tak tahu diri yang berani berkata kasar pada raja dan bahkan berkata negatif pada raja.

Mengembangkan Kecakapan Hidup

Badan kesehatan dunia (WHO) mendefinisikan kecakapan hidup sebagai keterampilan yang memiliki kemampuan untuk beradaptasi serta berprilaku positif. Dengan mengembangkan kecakapan hidup anak, maka mereka diharpakan nantinya mampu menghadapi segala bentuk tantangan dalam kehidupan yang kian hari kian kompleks di masa yang akan datang.

Persoalan utama adalah, kecakapan hidup apa saja yang perlu dipersiapkan untuk anak usia dini agar mampu hidup sukses di masa yang akan datang? Kalau merujuk secara umum, tentu tugas pendidikn adalah mengembangkan kecakapan hidup anak berbasis pada aspek perkembangan anak, mulai dari bahasa, fisik-motorik, moral, sosial, emosional dan kreativitas.

Tapi beberapa penelitian sudah mulai banyak ihwal kecakapan hidup apa yang paling dibutuhkan untuk anak usia dini agar nanti mampu hidup sukses dan beradaptasi dengan segala perubahan dan tuntutan zaman.

baca juga: 7 Keterampilan dasar yang Membuat Anak sukses

Media dan Sumber Belajar Sesuai dengan Kondisi Budaya

Pembelajaran itu mestinya kian mendekatkan anak-anak dengan lingkungan budaya, bukan justru mencerabutnya. Untuk itu, media dan sumber belajar anak harus lebih mengutamakan dari lingkungan sekitar, seperti tema memperkenalkan ragam profesi, tentu yang paling dengan lingkungan sosial budaya kita adalah dokter, polisi, nelayan, petani, petugas kebakaran serta ragam profesi lainnya yang kontesktual dengan zaman kekinian.

Penggunaan media dan sumber belajar ini akan mengasah kepekaan anak tentang kondisi yang terjadi di sekitarnya. Anak-anak akan lebih sadar lingkungan dan budayanya. Anak-anak tak harus menjadikan alat permainan pabrikan sebagai sumber utama, tapi ragam sumber belajar dari alam sekitar, seperti daun, batu, tanaman serta sumber lokal lainnya bisa dijadikan sebagai media untuk proses pembelajaran anak usia dini.

 Daftar Bacaan
Ahmad Susanto, 2015, Bimbingan & Konseling di Taman Kanak-Kanak, Jakarta: Prenadamedia Group.
Pedoman Pengelolaan pembelajaran Pendidikan Anak Usia Dini (Kemdikbud, Direktorat Jendral Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat tahun 2015).
Yuliani Nurani Sujiono, 2013, Konsep Dasar PAUD. Jakarta: Indeks
George S. Morison, 2012, Dasar-dasar Pendidikan Anak Usia Dini, Jakarta : Indeks.
pixabay image